Mengapa begitu sulit bagi kita untuk menjelaskan sesuatu kepada orang lain

Mengapa begitu sulit bagi kita untuk menjelaskan sesuatu kepada orang lain

Tentunya Anda telah mencoba dengan sia-sia setidaknya sekali untuk menjelaskan kepada teman bagaimana sesuatu bekerja. Tampaknya bagi Anda bahwa Anda menjelaskan segalanya lebih mudah dari sebelumnya, tetapi dia masih tidak bisa menyelesaikannya sampai akhir. Bukannya temanmu itu sangat bodoh. Anda hanya tunduk pada distorsi kognitif yang disebut kutukan pengetahuan.

Guru sering bertemu dengannya. Mereka lupa bahwa tingkat pengetahuan siswa sangat berbeda dengan mereka sendiri. Oleh karena itu, mereka menggunakan istilah dan ekspresi kompleks yang tidak selalu jelas bagi pemula. Dan distorsi ini mempengaruhi kita semua.

Tampaknya bagi kita bahwa orang lain mengetahui hal yang sama seperti kita.

Inilah tepatnya kesalahan berpikir yang disebut kutukan pengetahuan. Pada tahun 1990, psikolog Elizabeth Newton mendemonstrasikan EL Newton. Jalan berbatu dari tindakan ke niat tindakannya selama percobaan. Dalam kerangkanya, beberapa peserta harus mengetuk ritme lagu terkenal di atas meja, sementara yang lain harus menebak namanya.

Dan yang pertama harus menebak seberapa besar kemungkinan lagu mereka akan ditebak. Rata-rata, mereka menyebutkan probabilitas 50%. Padahal, dari 120 lagu, pendengar hanya menebak tiga. Artinya, probabilitas sebenarnya adalah 2,5%.

Mengapa harapan dan kenyataan begitu berbeda? Faktanya adalah para pemain perkusi menggulirkan melodi yang mereka coba sampaikan di kepala mereka, dan ketukan di atas meja melengkapinya. Sulit bagi mereka untuk membayangkan bahwa lagu itu mungkin tidak dikenali. Tetapi bagi pendengarnya, itu adalah semacam kode Morse yang tidak dapat dipahami. Dia mengatakan sedikit tentang apa yang ada di belakangnya. Mereka yang memiliki lebih banyak informasi merasa sulit untuk memahami mereka yang memiliki sedikit atau tidak memiliki informasi sama sekali.

Kita melupakan sudut pandang orang lain

Setiap orang melihat dunia melalui prisma persepsi mereka sendiri. Untuk mengingat bahwa orang-orang di sekitar Anda memiliki pengalaman yang berbeda, Anda perlu secara sadar mengejan. Oleh karena itu, sulit untuk mengajari seseorang apa yang Anda ketahui tentang diri Anda sendiri, dan bahkan membayangkan SAJ Birch, P. Bloom. Kutukan pengetahuan dalam menalar tentang keyakinan yang salah / Ilmu Psikologi bahwa dia tidak tahu tentang itu. Sulit untuk memahami dan memprediksi perilakunya ketika Anda sudah dikutuk dengan pengetahuan.

Misalnya, bagi seorang atlet profesional, gerakan pemula mungkin tampak konyol, sangat cacat. Hanya saja dia sudah menguasai teknik yang benar dan tidak ingat bagaimana rasanya bertindak tanpa pengetahuan ini.

Ini terjadi di semua bidang. Manajer dan karyawan, pemasar dan klien, ilmuwan, dan orang-orang yang kepadanya mereka menjelaskan sesuatu, semuanya selama komunikasi menderita akibat informasi yang tidak tepat, seperti penyiar dan pendengarnya.

Tapi ini bisa dilawan

  • Ingatkan diri Anda tentang bias kognitif ini. Tidak semua orang tahu sama seperti Anda.
  • Selalu menguraikan istilah dan konsep sulit jika Anda berbicara di konferensi atau hanya menjelaskan sesuatu kepada non-profesional. Bahkan jika informasi ini tampak jelas bagi Anda.
  • Berikan contoh spesifik. Bagikan bagaimana ide tersebut diimplementasikan dalam kehidupan nyata. Berikan bukan fakta kering, tetapi cerita: mereka lebih jelas dan lebih diingat.
  • Tanyakan apakah semuanya jelas saat mengajar seseorang. Mintalah orang tersebut untuk mengulangi apa yang mereka katakan dengan kata-kata mereka sendiri.
  • Tempatkan diri Anda pada posisi orang yang Anda ajak bicara. Sampaikan sudut pandang dan tingkat pengetahuannya untuk lebih memahami reaksinya.

Kozmik Panda memiliki buku tentang bagaimana otak kita sendiri menipu kita. Di dalamnya, berdasarkan sains, kami menganalisis berbagai bias kognitif satu per satu dan memberi tahu Anda cara menghindari perangkap pemikiran.