6 langkah untuk mendapatkan kembali mantan teman Anda

6 langkah untuk mendapatkan kembali mantan teman Anda

Semakin bertambahnya usia, semakin sulit mencari teman baru. Dan untuk memulihkan hubungan dengan yang lama, terutama jika Anda pernah bertengkar dan tidak berkomunikasi selama bertahun-tahun, itu mungkin tampak seperti misi yang mustahil sama sekali. Setiap orang memiliki kehidupan mereka sendiri, minat baru dan lingkaran sosial. Bagaimana jika jalur telah menyimpang begitu jauh sehingga mereka tidak akan pernah bertemu? Bagaimana jika penghinaan itu begitu membara sehingga masih belum mendingin?

Namun, jika Anda benar-benar mendambakan seorang teman dan hubungan Anda, setidaknya Anda harus mencoba memulihkannya. Berikut cara melakukannya.

1. Lakukan kontak

Langkah pertama akan membutuhkan keberanian dan sedikit usaha, tetapi itu tidak dapat dilakukan tanpanya. Ada baiknya sekarang Anda tidak dapat menelepon seseorang dan tidak berbicara dengannya, tetapi menulis kepadanya, katakanlah, di Facebook. Ini akan sedikit mengurangi tingkat kecanggungan.

Mulailah dengan salam hangat, beri tahu teman Anda bahwa Anda mengingatnya dan menyadari bahwa Anda merindukannya, tanyakan bagaimana kabarnya.

Jika Anda memulai percakapan yang menarik dan aktif, ini pertanda baik. Paling tidak, Anda dipersilakan dan Anda masih memiliki sesuatu untuk dibicarakan.

Tetapi jika Anda dihadapkan dengan ketidaktahuan atau jawaban bersuku kata yang dingin, kemungkinan besar, upaya untuk menjalin komunikasi telah gagal.

2. Kenal teman lagi

Tanyakan di mana dan bagaimana dia tinggal sekarang, di mana dia bekerja, apa yang dia sukai. Anda akan terkejut betapa seseorang dapat berubah dalam beberapa tahun.

Mungkin nilai, tujuan, dan minat Anda tidak lagi sesuai, dan teman lama baru ini tidak akan lagi bersimpati kepada Anda. Atau, sebaliknya, Anda sekarang akan memiliki lebih banyak tema umum dan lebih sedikit alasan untuk konflik.

3. Tawarkan pertemuan

Komunikasi langsung masih berbeda dari korespondensi dan bahkan obrolan video. Anda dapat melihat emosi lawan bicara, merasakan suasana hatinya, menangkap apakah ada ketegangan di antara Anda. Dan secara umum, untuk memahami betapa mudahnya bagi Anda satu sama lain dan apakah layak untuk terus berkomunikasi.

Mungkin selama pertemuan pribadi akan lebih mudah untuk membahas beberapa keluhan lama, jika Anda masih memilikinya.

4. Bersiaplah untuk percakapan yang tidak menyenangkan

Jika terakhir kali komunikasi terputus karena kesalahan Anda, Anda membuat teman Anda kesal, berhenti memberinya waktu, mengatakan atau melakukan sesuatu yang tidak menyenangkan, dia berhak tersinggung. Dan itu mungkin mengingatkan Anda tentang bagaimana itu berakhir.

Alangkah baiknya untuk menganalisis mengapa Anda kemudian berperilaku seperti ini dan apa yang harus dilakukan agar situasinya tidak terulang kembali.

Misalnya, di masa lalu, Anda tidak mendukung seorang teman selama masa-masa sulit baginya, karena Anda terlalu sibuk dengan diri sendiri dan urusan Anda sendiri. Pikirkan apakah Anda bisa lebih berempati dan mendukung kali ini.

Atau Anda bergosip di belakang teman, dan ini adalah alasan untuk belajar lebih menahan diri dan menghargai kepercayaan yang Anda miliki.

Singkatnya, alangkah baiknya jika Anda mengakui bahwa dalam perpisahan ada bagian tanggung jawab Anda. Dan mungkin Anda akan merasa perlu untuk meminta maaf, jika Anda memiliki sesuatu untuk itu.

Dalam arah yang berlawanan, pendekatan ini juga berhasil. Jika Anda telah dianiaya, Anda dapat mengharapkan teman untuk mengakui kesalahannya dan berperilaku berbeda.

5. Lebih sering bertemu

Agar persahabatan tumbuh menjadi persahabatan yang kuat, Anda membutuhkan JA Hall. Berapa jam yang dibutuhkan untuk mendapatkan teman? / Jurnal Hubungan Sosial dan Pribadi 200 jam komunikasi. Anda sekarang secara efektif memulai hubungan dari awal, jadi mungkin satu atau dua tahun sebelum persahabatan Anda kembali.

Dan itu perlu diberi makan sepanjang waktu. Ngobrol di instant messenger, mengadakan pesta di Zoom, pergi ke kafe dan pameran bersama, bepergian, dan sebagainya. Secara alami, semua ini seharusnya tidak menjadi kewajiban, jika mudah dan menyenangkan bagi Anda bersama, Anda akan memiliki banyak jam komunikasi yang menyenangkan.

6. Jangan ulangi kesalahan masa lalu

Mulailah lebih memperhatikan teman Anda jika Anda terbiasa menutupi diri sendiri dan tidak memperhatikan masalah orang lain. Jika Anda menganalisis perilaku Anda dan menyadari bahwa itu beracun, belajarlah berkomunikasi tanpa agresi, termasuk kekerasan pasif dan psikologis.

Bersiaplah untuk mendukung teman Anda jika mereka mengalami kesulitan. Jangan tersesat, jangan abaikan pesan, dan ingatlah bahwa persahabatan perlu diberi waktu, seperti area mana pun dalam hidup Anda.

Jika masalahnya bukan pada Anda, pantau dengan cermat bagaimana teman Anda berperilaku, apakah dia menyinggung Anda, apakah dia melanggar batasan Anda, apakah dia menyiksa Anda dengan ketidaktahuan. Jika terjadi sesuatu yang tidak Anda sukai, jangan ragu untuk mengatakannya dengan sopan dan jelaskan emosi Anda.